Salam sejahtera, salam keamanan dan salam 1 Malaysia. Haha.. Ok, sebelum tu, aku rasa masih belum terlalu lambat (padahal dah lewat giler) nak ucap TQ buat penghuni Taman Angsamas Seremban N.9 atas sambutan dan penerimaan kami sebagai anak angkat SISKOM 2 17 Disember lalu. Ianya membuatkan adrenalin dan keterujaan kami meningkat 101%. Juga buat sahabat2 dari 12 IPT yang terlibat sama. Taraaaa… hahaha

Ok, kembali kepada tajuk utama. Tahap maksima pada level tertinggi ‘sensitiviti’. Aku rumuskan, entri kali ini lebih kepada sikap melatah dah terlalu obsess sedangkan keutamaan asal dilupakan. (belum apa-apa dah buat rumusan..)

Aku rujuk isu ini pada sekeping gambar yang mengejutkan beberapa pihak dan hasilnya, sipulan didalam gambar tersebut dikritik dan dimaki hebat. (Actually, aku pun sangat tak suka pic tu.)



Tak cukup dengan itu, pelbagai penghinaan muncul dalam laman social Facebook. Macam-macam benda mengarut dilakukan semata-mata nak menghina sesuatu agama.

Tapi, pada hemat aku, sebagai seorang yang rasional, gambar tu tak bagi apa-apa kesan seandainya umat islam dalam dunia khususnya Negara ini BERSATU PADU. Ianya langsung tidak akan menimbulkan sebarang kecacatan langsung.

Aku nak korang semua cuba melihat dari aspek kacamata aku. Kita lihat remaja muda zaman sekarang, dari kroni mat rempit hingga kroni mat dadah, menyelusur pula kroni mat lepak hinggalah si kaki clubbing dan lain-lain kroni yang tak disebut. Mereka hidup dalam alam mereka tanpa pedulikan isu berkaitan AJAKAN KEARAH AGAMA. Namun, seandainya ada pihak cuba bermain api dengan menghina dan memaki sesebuah agama (xpecially islam), kroni2 ni lah yang bergegas dan bersuara lantang dalam laman-laman sesawang as facebook, sms, email, berceloteh di meja kopi dan lain-lain.

Kadang-kadang, kalau bab agama dicuit, yang mat-mat rock, kaki copet, penghisap dadah ni lah yg segera menyarung jubah dan melilit serban memegang poster sepanduk dan berteriak inginkan pembelaan sewajarnya atas penghinaan itu.
Ya, aku puji sikap itu.

Tapi, kita lihat pula sikap kita sebelum masalah ini berlaku. Dimana kita sebelum ini? Ketika orang-orang agama sibuk berhempas pulas menyebarkan dakwah, apa kita lakukan? 

Kita lihat dalam diri kita, sejauh mana pendirian kita terhadap agama. Kalau si pelaku (refer pada gambar 2) menghina islam, dia bukan beragama islam. Dia Non-Muslim. Tapi anda, sebagai orang islam, yang bersedap-sedap dengan khayalan alunan muzik, yang bersedap-sedap dengan wanita-wanita/lelaki-lelaki jalang menyedapkan nafsu, yang bersedap-sedap menghirup najis dadah, yang bersedap-sedap melakukan kemungkaran, anda lah yang sebenarnya melakukan penghinaan sebenar. Kerana anda TAHU, anda ada IKTIKAD dan anda dah bergelar seorang MUSLIM.

Pernah satu ketika seorang Arab Badwi kencing di satu sudut dalam Masjid Nabi. Ada di antara para Sahabat marah kerana sikap tidak beradab itu. Tetapi Rasulullah SAW tetap tenang dan berkata, “Biarkan dia menyelesaikan hajatnya…” Setelah lelaki tersebut selesai, Rasulullah SAW sendiri membasuh najis itu dan kemudiannya barulah memberitahu Arab Badwi tersebut adab-adab di dalam masjid.

Notakaki : walaubagaimanapun, aku terharu melihat warga islam masih sensitive dengan agamanya..


4 Si Pembebel to "Tahap maksima pada level tertinggi ‘sensitiviti’"

Social Share!

Get Social Share 2.0!