Salam semua.. Salam Ramadha yang ke 9. Syukur sebab dapat merasai nikmat kehidupan hingga tika ini.. Sebelum ini, aku pernah menulis tentang penyakit yang terpaksa aku lalui.. boleh tengok kat sini <klik sini>.

Antara simptom sakit tu haruslah nak kencing terasa memang sangat tersangat sakit.. Kalau ade orang panggil time tu pun korang dah tak heran. Sakit punya pasal~ GIGIH!!

(Itu cerita beberapa bulan yang lepas...)

Kini, sakit tu sepertinya kembali semula menjangkitiku (berterabur bahasa aku guna). Sepertinya juga siptom2 yang pernah aku rasai dulu kini kembali menyerang... Antaranya :

1. Sakit yang Maha Teramat Sangat!!
2. Ada darah (banyak)
3. Kuantiti urin yang sikit dan KERAP nak ketandas!!

Makanya, ia amat menyukarkan aku kalau nak berterawih sebab akan selalu ke tandas, tandas dan tandas..Pada hemat aku, ni mungkin sakit lama. maka dengan gigih, aku selongkar semula bekas ubat untuk cari cecair yang pernah Cik Doktor bagi dulu... Pada hemat aku, semua akan hilang lepas aku telan ubat2 tu. Tapi tak.. Sakit makin menjadi2..

Jumaat lepas aku balik ke Pahang.. Ape lagi, segala macam benda aku adukan kat mak aku. Dengan segera, mak aku bawa aku ke hospital. Kali ni hospital swasta yer..

Masa dalam bilik dokter tu, aku dah rasa lain macam. dah la sejuk!! aku tengok dokter tu sangat berdidikasi yer.. tak banyak bicara terus straight to the point..

D : ye, ada apa yang perlu saya rawat?
A : saya ada masalah masa nak buang air kecil. sangat sakit..
D : sebelum ni pernah terima rawatan?
A : dah, klinik kerajaan. dia bg ubat minum n pil2 yang warna warni..
D : ok, ambik botol ni, n adik pergi tandas sebelah belakang, nanti kalau dah siap, antar kat nurse bahagian makmal. Cara nak nak ambik sample, adik kencing dulu sikit, kemudian kencing yang pertengahan tu baru adik tadah.. saya tak nak air kencing yang mula2..

Aku gigih ketandas untuk menyumbangkan sedikit air kencing kedalam botol comel tu.. Dalam masa tu, sangatlah gigih okeyhh nak keluarkan air kencing. Memang rase macam nak cabut n celup dalam ais!! Hasilnya, haaaaaa... air kencing yang dah tak rupa air kencing.. keruh dan ada cecair merah iaitu DARAH yang banyak!

15 minit berlalu.. aku still menunggu.. sambil melihat sebalang gula2 sugus atas meja dokter tu.. menunggu keputusan yang amat dan sangat mendebarkan.. Sekali doktor tu datang, dia pegang report paper ujian urin aku tadi..

D : ok dik, makcik, saya rasa penyakit ni serius.. saya syak,anda dijangkiti kanser ureter..
A :
D : Saya akan rujuk hal ni pada pakar Urologi.. Sebab kalau betul dijangkiti kanser, ia perlu dibuang segera kerana saya rasa ia masih ditahap rendah.

Time tu aku dah mengelamun sangat dan teramat jauh.. apa yang doktor cakap aku dengar sepintas lalu jer. Aku biarkan mak aku yang tekun mendengar.. kelenjar prostat lar~ buah pinggang lar~  intravena lar~ ape lar~ IVU, CT Scan, macam2 benda yang aku tak faham. Langsung Tak ambik endah.

Kemudian, aku terus melangkah keluar dari bilik doktor dengan kad temujanji diberikan.. Pakar Urologi.. Hospital Pakar Damansara...

NotaKaki : tak dibayangkan..tak sangka~


Salam hormat semua.. Hari ni 11 Julai 2012. Tq buat mereka-mereka yang ucapkan selamat hari jadi semalam kat FB juga di handphone dan ketika berjumpa di pasar malam.. Dah 22 tahun aku hidup dimuka bumi ini.. Alhamdulillah..

Lama sungguh tak berkesempatan nak menaip entri. Kalau ikut kiraan, dah 106 hari aku tak sentuh atau bukak langsung blog ni. Ada orang cakap, dia nampak aku selalu meng"update" blog. Kalau blog ni dia tujukan, memang tak la. Sebab sekarang aku memang malas nak perah otak untuk menaip walhal banyak benda nak ditulis.

Ok, abaikan hal-hal tersebut. kembali pada tajuk. Perasan atau tak, tinggal tak sampai dua minggu kita nak berpuasa. Ramadhan kembali lagi. Adakah kita sempat nak meraikan ramadhan kali ini? Insyaallah.. Itu je yang mampu aku jawab. Mana yang belum berganti puasa tu, cepat-cepatlah topup. Mana yang belum bersedia tu, lekaslah sediakan apa yang patut untuk bertemu dengan Ramadhan tahun ini..

Doa aku agar aku, anda dan mereka sempat dan dapat menghabiskan bulan puasa tahun ini. amin~

NotaKaki : Cuba mengubah kepada Strept Akiera yang lebih baik.. caakkkkk!!


 Salam semua.. Walaupun hari ni aku sangat sibuk dengan perkara-perkara yang penting/wajib, tapi aku gigihkan diri nak taip satu entri pasal maulid Nabi junjungan kita Muhammad Rasullullahi Sallallahu a'laihi wasallam atau Hari kelahiran Baginda Nabi Muhammad.

Tanpa Baginda, memang tak begini lah kita sekarang, Kalau nak bercerita jasa Baginda terhadap kita, memang 10 hari 10 malam tak tentu lagi habis.

Jadi, untuk kali ini, aku ingin mengajak semua agar kita mengenang saat kelahiran nabi kita Muhammad S.A.W. Nabi terakhir dan penghulu segala nabi. Bagi aku, walaupun kita ni jenis yang tak berapa nak ikut islam sangat, sekurang-kurangnya, kalau tiba time2 macam ni, kita cuba lah buat sesuatu yang selama ini kita jarang/tak pernah buat (selawat).

Biar la orang nak cakap bida'h ke, sesat ke, haram ke, lantak pi depa lah. Masa maulid nabi ni kita bukan buat benda x senonoh pon. bukannya kita buat kerja dosa. Tak payah nak semangat berarak-arak bagai. cara senang, korang download kat 4shared tu selawat, dan korang pasang kat laptop. sekurang2nya mesti korang terikut nak baca sekali even dalam hati. ulang la berkali-kali. Kalau nak sedap, download yang ada muzik (nasyid).

Moga usaha tu akan dapat balasan walaupun seciput dari Allah. Kalau ikhlas, even benda tu sgt simple, Allah akan berikan lebih dari tu Insyaallah..

Aku tinggalkan anda dengan satu nasyid best. kalau korang gagap giler nak ingat pasal fakta kelahiran nabi, korang hafal lagu ni pun dah cukup.


NotaKaki : baju tak iron lagi, jup lagi nak pergi solat jumaat dah. adui~~







Ok, sejujurnya, aku dahulu ketika dizaman sekolah rendah adalah seorang peserta syarahan dan bercerita, naik sekolah menengah, aku melebarkan sayap dengan menceburi bidang perbahasan, debat dan pidato. Tapi itu tak memastikan aku begitu paham dengan bahasa walaupun semua pertandingan tersebut dalam Bahasa Melayu.

Sehingga hari dan saat ini, aku masih kabur dengan beberapa kata pepatah yang kadang-kadang aku pun  tak beberapa faham dengan apa yang nak disampaikannya.

Sehingga aku berfikir, kenapa? kenapa? Kenapa? dan membawa kepada satu kesimpulan diri sendiri iaitu "TAK LOGIK"

Aku listkan tiga kata pepatah untuk entri kali ini :

1. Biar mati anak jangan mati adat.

Ok, pepatah ni memang mahsyur dalam kalangan pembela-pembela adat di Malaysia. Bagi mereka, lebih rela mati anak dari mati adat (kononnya la)

Hakikatnya : Nyawa dan adat tu adalah dua benda berbeza. Beza dari istilah, darjat dan keutamaan. dan kedua, sila rujuk gambar yang aku pun tak tahu sama ada korang faham ke tak...


Aku tak de bakat dalam bab-bab melukis.. Buruk sungguh~

 Ok, faham tak lukisan buruk diatas?? kalau tak faham sila buat-buat faham. Lepas ni aku akan belajar cara melukis lagi lawa. har har har~

2. Hujan emas di negara orang, Hujan batu di negara sendiri


Pepatah ni pulak memang sinonim dengan mereka-mereka yang duduk diperantauan. Kononnya rindukan tanah air maka akan terkeluarlah ayat tu.

Hakikatnya : Mungkin pepatah ni dicipta zaman dahulu kala. Zaman purba ketika manusia masih belum mengenali logam dan fungsinya. Sebabnya~


Agak-agak korang dapat beza tak?

Ya, agak-agak korang dapat beza tak sama ada emas dan batu. Mana yang bernilai, mana yang mahal, mana yang paling berharga? Kalau orang tu kata Batu lebih bernilai dari Emas, aku No Komen lah.. so, kembali pada pepatah, hujan emas di negara orang, hujan batu di negara sendiri relevan tak? Patut la student2 dan Penduduk Malaysia yang bekerja/belajar di luar negara tak mau balik tanah air dah. Sebab diowang tak mau hujan Batu. Dari dapat batu, lebih baik kutip emas. Ye dok??

3. Ilmu tanpa amal umpama pohon tidak berbuah.

Aku rasa ini pepatah arab. kalau dalam bahasa arab dia "ilmu bilamalin kassyajarotin billasamarin". Dalam erti kata lain, ia bermakna ilmu yang tidak dimanfaatkan umpama pokok yang tak berbuah, yang tiada hasil. Aku rasa pepatah ni dari negara arab dan tak beberapa sesuai digunakan dalam negara Malaysia ini.

Hakikatnya : Aku rasa pencetus pepatah ni dari negara arab, maka situasi disana adalah padang pasir, pokok yang memejoriti adalah pokok kurma.

Di Malaysia ni, ada macam-macam pokok, even dia tak berbuah, ia masih boleh dimanfaatkan. Batang pokok boleh buat perabot, paling cikai pun, kutip-kutip buat kayu api. Daun boleh buat pembungkus, ketupat ke, tapai ke, nasi lemak ke. Kalau yang jenis palma ada nira, so boleh colloect Air nira, banyak sebenarnya kegunaan pokok ni. Walaupun asalnya pokok tu sepatutnya berbuah tapi disebabkan tersalah jagaan, maka ia tidak berbuah, ia tetap ada gunaya. Ia menghasilkan oxygen untuk kita bernafas. So, pokok yang tak berbuah masih ada gunanya. Kalau pokok Kurma mungkin la kot, kalau tak berbuah, nak guna buat apa lagi? oh, boleh bagi unta makan. hehehe..

Aku tak la sampai kata yang pepatah-pepatah diatas "salah". Mungkin ada benda yang masih aku belum faham dari mana ia diambil, untuk apa digunakan dan kepada siapa ia ditujukan.

NotaKaki : Sepandai-pandai beruk bergayut, akhirnya jatuh ketanah juga (tetiba....hahahahaha)



Salam sejahtera, salam keamanan dan salam 1 Malaysia. Haha.. Ok, sebelum tu, aku rasa masih belum terlalu lambat (padahal dah lewat giler) nak ucap TQ buat penghuni Taman Angsamas Seremban N.9 atas sambutan dan penerimaan kami sebagai anak angkat SISKOM 2 17 Disember lalu. Ianya membuatkan adrenalin dan keterujaan kami meningkat 101%. Juga buat sahabat2 dari 12 IPT yang terlibat sama. Taraaaa… hahaha

Ok, kembali kepada tajuk utama. Tahap maksima pada level tertinggi ‘sensitiviti’. Aku rumuskan, entri kali ini lebih kepada sikap melatah dah terlalu obsess sedangkan keutamaan asal dilupakan. (belum apa-apa dah buat rumusan..)

Aku rujuk isu ini pada sekeping gambar yang mengejutkan beberapa pihak dan hasilnya, sipulan didalam gambar tersebut dikritik dan dimaki hebat. (Actually, aku pun sangat tak suka pic tu.)



Tak cukup dengan itu, pelbagai penghinaan muncul dalam laman social Facebook. Macam-macam benda mengarut dilakukan semata-mata nak menghina sesuatu agama.

Tapi, pada hemat aku, sebagai seorang yang rasional, gambar tu tak bagi apa-apa kesan seandainya umat islam dalam dunia khususnya Negara ini BERSATU PADU. Ianya langsung tidak akan menimbulkan sebarang kecacatan langsung.

Aku nak korang semua cuba melihat dari aspek kacamata aku. Kita lihat remaja muda zaman sekarang, dari kroni mat rempit hingga kroni mat dadah, menyelusur pula kroni mat lepak hinggalah si kaki clubbing dan lain-lain kroni yang tak disebut. Mereka hidup dalam alam mereka tanpa pedulikan isu berkaitan AJAKAN KEARAH AGAMA. Namun, seandainya ada pihak cuba bermain api dengan menghina dan memaki sesebuah agama (xpecially islam), kroni2 ni lah yang bergegas dan bersuara lantang dalam laman-laman sesawang as facebook, sms, email, berceloteh di meja kopi dan lain-lain.

Kadang-kadang, kalau bab agama dicuit, yang mat-mat rock, kaki copet, penghisap dadah ni lah yg segera menyarung jubah dan melilit serban memegang poster sepanduk dan berteriak inginkan pembelaan sewajarnya atas penghinaan itu.
Ya, aku puji sikap itu.

Tapi, kita lihat pula sikap kita sebelum masalah ini berlaku. Dimana kita sebelum ini? Ketika orang-orang agama sibuk berhempas pulas menyebarkan dakwah, apa kita lakukan? 

Kita lihat dalam diri kita, sejauh mana pendirian kita terhadap agama. Kalau si pelaku (refer pada gambar 2) menghina islam, dia bukan beragama islam. Dia Non-Muslim. Tapi anda, sebagai orang islam, yang bersedap-sedap dengan khayalan alunan muzik, yang bersedap-sedap dengan wanita-wanita/lelaki-lelaki jalang menyedapkan nafsu, yang bersedap-sedap menghirup najis dadah, yang bersedap-sedap melakukan kemungkaran, anda lah yang sebenarnya melakukan penghinaan sebenar. Kerana anda TAHU, anda ada IKTIKAD dan anda dah bergelar seorang MUSLIM.

Pernah satu ketika seorang Arab Badwi kencing di satu sudut dalam Masjid Nabi. Ada di antara para Sahabat marah kerana sikap tidak beradab itu. Tetapi Rasulullah SAW tetap tenang dan berkata, “Biarkan dia menyelesaikan hajatnya…” Setelah lelaki tersebut selesai, Rasulullah SAW sendiri membasuh najis itu dan kemudiannya barulah memberitahu Arab Badwi tersebut adab-adab di dalam masjid.

Notakaki : walaubagaimanapun, aku terharu melihat warga islam masih sensitive dengan agamanya..



Perasan tak, di Malaysia sahaja, lebih dari 3 pertubuhan yang ditubuhkan sama ada berdaftar atau tidak berdaftar yang katanya ditubuhkan kerana Islam. Biasa dilihat pertubuhan seperti ABIM, PERKIM, PEKIDA dan lain-lain diiktiraf dan didaftarkan sebagai pertubuhan yang menjaga kepentingan sesebuah agama dan bangsa. Itu belum pertubuhan-pertubuhan sokongan dan NGO lain.
Sejak baru-baru ini, aku terfikir akan perkara ini. Dalam islam sahaja, pelbagai mazhab wujud. Sama ada ianya dijalan yang benar atau sesat. Contoh besar yang boleh difahami adalah kewujudan ahli S.W.J, syiah, zahiriah dan khawarij.
Kewujudan puak atau pertubuhan adalah untuk mencapai cita-cita dan dalam masa yang sama menyangkal sesebuah puak atau pertubuhan lain. Contohnya macam ni. Kewujudan Parti UMNO yang dahulunya memonopoli dunia politik ditanah melayu disangkal dan dibangkang dengan mewujudkan parti politik lain sebagai pembangkang. Mengapa hal ini berlaku? Ini kerana, ada beberapa pihak melihat didalam UMNO itu sendiri tidak beberapa lengkap dan tidak menepati kehendaknya. Maka parti lain ditubuhkan untuk memperjuangkan misi dan visi parti itu. Mungkin visi mereka lebih kepasa islam atau kepada kebajikan.
Kembali kepada perenggan pertama kita, kewujudan pelbagai pertubuhan yang katanya membela nasib penganut agama Islam dan Melayu itu sendiri. Jika difikirkan, mengapa berlaku lambakan seperti ini. Jika benar ingin menjaga kebajikan, keselamatan dan aqidah islam/melayu, mengapa tidak bernaung sahaja dibawah satu lembayung?
Perumpamaan lain yang mungkin boleh difahami adalah dengan kewujudan tentera dan polis. Sedangkan kedua-duanya memikul amanah yang hampir sama dan satu mandat iaitu menjaga ketenteraman Negara. Namun disebabkan perbezaan kawasan dan beberapa hal dalam tugasan, misi dan visi, kedua-duanya tidak boleh disatukan, namun boleh bekerjasama. Point disini adalah “tiada persamaan”. Namun, bagaimana jika sesuatu pertubuhan itu “ada persamaan” antara mereka namun tidak digabungkan menjadi 1?
Mungkin masing-masing mempunyai fahaman masing-masing. Tak dikecualikan juga, mungkin ada misi tersendiri dan perasaan ingin kuasa. Tak hairanlah jika ada khabar menyatakan berlaku salahguna kuasa, penyelewengan kuasa, perpecahan kumpulan,pergaduhan pengikut dan kadang-kadang melanggar undang-undang Negara. Dan tidak hairan juga sekiranya pertubuhan yang kononnya bersandar pada “title” islam sendiri, pengikutnya langsung tidak mencerminkan attitude sebagai seorang islam. Langsung Tidak. Tidak hairan juga pertubuhan yang katanya membela nasib agama dan bangsa ini sendiri adalah duri dalam daging yang merosakkan agama bangsa dan Negara..
Bagi aku, tak perlu nak serabutkan alam dengan pelbagai kumpulan-kumpulan yang memperjuangkan satu hak. Cukuplah bergabung dan kuatkan satu kumpulan sahaja. Lagi bagus, perjuangkanlah agama seperti mana pejuang dahulu memperjuangkan agama. Bukan sekadar berselindung dibawah nama pertubuhan yang kononnya mencerminkan Islam. Jika kita ingin menawarkan diri tergolong dalam kelompok pejuang islam, lihat diri kita dahulu. Layakkah?
Andai kita rasa layak, berusahalah diri agar berubah sekiranya kita sudah didalam saf perjuanagan. Bukannya sekadar topeng yang menggunakan nama pertubuhan untuk tujuan yang bukan-bukan atau untuk tujuan mungkar.
Sama-sama kita fikir, sama-sama kita renungkan….

Tak tahulah sama ada anda faham atau tidak dengan entri aku kali ini. Kalau tak difahami, nanti lain kali aku cuba sampaikan dengan cara yang mungkin boleh memehamkan setiap orang yang membaca.. Sekian..

Notakaki : lama tak update blog nih...


Social Share!

Get Social Share 2.0!